MOTIF SEBENAR MAHATHIR-DAIM BERMATI-MATIAN MENOLAK IMF?

Assalamualaikum W.W.

ISU penolakan tawaran International Monetary Fund (IMF) untuk membantu mengukuhkan semula kewangan Malaysia telah memberi alasan hebat kepada Mahathir-Daim untuk menunjukkan betapa pekanya mereka tentang soal ekonomi negara (setahun dulu). Banyak orang yang menyokong alasan beliau, kununnya (jika diterima) kelak – bank-bank tempatan yang
kecil-kecil tidak dapat membantu pengusaha kecil IKS/SMI dan lain-lain. Akhirnya, hak kita akan berpindah tangan kepada rakyat negara asing!! Dengan itu DS Anwar Ibrahim dijadikan landasan pemancungan dan governor Bank Negara dipaksa letak jawatan oleh Mahathir-Daim, diganti dengan seorang “buta perbankan” kroni Mahathir (Abul Hassan Sulaiman).

Sekaligus DS Anwar disingkirkan dan “Kawalan Mata wang” Mahathir dilaksanakan secara mendadak. Kununnya dengan kestabilan mata wang “Tetap” diparas RM3.80sen/USD akan memulihkan ekonomi dan perusahaan akan meningkat semula. Pelbagai peraturan diwujudkan hingga rakyat sendiri tidak arif langsung dengan peraturan yang kelamkabut itu.  Tapi Mahathir dan Daim apa peduli? Itu bukan urusan mereka kerana bagi mereka segala-galanya adalah seperti biasa. Mereka ada kuasa dan mereka akan bersandar kepada keDIKTATORan sikap Mahathir dan Daim! Kroni mereka juga mengampu dengan lebih kencang lagi. Mereka adalah puak yang tidak terjejas hidup walau 1000 tahun lagi!!

Itu berlaku setahun dulu. Sehingga hari ini, apa yang nampak dan berlaku dengan tindakan “songsang” Mahathir-Daim tidak lebih jika diumpamakan sebagai sebuah “Patung Buddha” yang hanya indah tapi tidak bernyawa. Ternyata mereka tidak mampu langsung berbuat apa-apa untuk mengatasi permasalahan politik, sosial dan khususnya Ekonomi. Contoh yang jelas, ‘performance’ bank-bank Malaysia secara keseluruhan adalah dibawah paras “Tidak Memuaskan” dalam konteks mengagih pinjaman kepada peniaga-peniaga tempatan (khususnya IKS/SMI). Malah para pegawai bank sendiri amat curiga kerana keadaan ekonomi masih belum boleh diharap untuk memberi pulangan kepada para peminjam. Ini berpunca dari keadaan yang dicetuskan oleh kedudukan pemimpin politik (khususnya Mahathir sendiri) yang tidak stabil dan sikap penggubal dasar ekonomi tidak lebih dari cuma setakat beretorika – setakat  mengindahkan khabar dari rupa melalui pelbagai perancangan yang cantik-cantik. Mahathir adalah orang suka bercakap dan berkhayal yang bukan-bukan begitu!!

Rakyat banyak dan masyarakat pengusaha korporat persendiran (kecil/besar) melihat keadaan ini bersebab/berpunca dari sikap pemimpin Kerajaan Mahathir yang diumpamakan “hitting the wrong end of  the stick”. Wang rakyat yang diperolehi dari sumber-sumber luar (melalui jualan bond dan pinjaman langsung) digunakan untuk menampung bayaran projek-perojek mega yang terhutang dan pelbagai “bail-outs” yang memerlukan ‘financial injection’ berbilion-bilion – kesemuanya adalah rapat hubungan masing-masing dengan Mahathir-Daim, anak-anak, suku-sakat dan kroni mereka berdua. Sementara itu, pengusaha IKS/SMI tinggal melopong. Walhal, dalam rancangan Majlis Tindakan Ekonomi Negera (MTEN) bantuan kepada IKS/SMI (yang memikul beban tenaga kerja  lebih 1.0 juta rakyat) dan disebut sebagai prioriti;  tidak mendapat perhatian langsung kerana tidak ada projek yang wajar dibangunkan oleh mereka. Akhirnya, permintaan keseluruhan tidak meningkat. Sebaliknya
inflasi yang meningkat secara mendadak. Kesemua ini mengakibah ‘performance’ ekonomi terus meleset – dan dijangka keadaan akan terus meleset dalam tempoh yang terdekat.

Sebaliknya, jika Mahathir-Daim menerima tawaran IMF, segala-gala yang tersebut diatas akan diawasi dengan teliti oleh pihak IMF. Malangnya, jika diterima, Mahathir-Daim tidak boleh berwenang-wenang berbuat sesuka hati bagi menampung dan megimbuh kepentingan Mahathir-Daim, anak-anak, suku-sakat dan kroni mereka melalui “bail-outs” dan pengkoporatan baru. Contohnya, ekonomi Thailand pada peringkat awalnya lebih “sakit” dari Malaysia. Tetapi kerana mereka mengambil sikap
jujur, tegas  dan segera mengubati kudis ekonomi yang membusuk, maka hari ini ekonomi Thailand sudah lebih jauh ‘mengembang’ dari Malaysia. Walhal, Malaysia masih terkial-kial dengan permasalahan yang dialami Thailand setahun dulu. Begitu juga Korea Selatan (yang lebih sakit dari Malaysia waktu itu), kini telah sampai ketahap meneruskan pembangunan
komersial antarabangsa dengan rancak dan positif.

Itu disatu situasi. Dalam situasi yang lain, timbul soal…”Malaysia bagaimana?”. Jawapan yang jelas ialah: dalam situasi tidak menentu dan gobra (yang jelas sekarang dirasai oleh golongan pengusaha dan makin menghebat bergolak), Mahathir-Daim baru saja memutuskan akan melaksanakan ‘banking merger’. Memang itu satu ‘formula’ IMF. Tetapi malangnya, diperhatikan sekali lagi soal “kepentingan diri” MASIH tetap menjadi dasar peribadi Mahathir-Daim yang menghantui keadaan hingga
bank kecil kemungkinan menelan bank besar. Mana yang tidak berupaya akan ditelan dan lenyap terus. Beberapa pemegang saham merasa hak mereka dirampas dan paksakan – untuk kepentingan orang tertentu. Daim yang terkenal dengan kepetingan dalam bank-bank tertentu melalui kroni dan nominee, membuat “merger exercise” yang sangat pelik dan tidak beretika.

Dalam keadaan yang paling ketara, “politik” dan kepentingan diri (pemimpin kerajaaan yang berkepentingan dalam perbankan – seperti Daim Zainuddin) sudah mengambil-alih dasar perbankan di negara ini. Ini menyulitkan lagi keadaan berganda-ganda. Asesmen penilaian dari para analis perbankan antarabangsa (mereka sangat berpengaruh kepada pelabur berpotensi) memberi petanda bahawa sekali lagi keadaan ekonmi dan kewangan Malaysia akan menjadi lebih kucar-kacir dari tahun Krisis
Kewangan bermula. Ditokok dengan kurangnya minat pelabur luar (jangkapanjang) untuk melabur (kerana keadaan politik dan Dasar Kewangan yang tidak menentu dan kacau bilau); maka mereka mentakrifkan Malaysia sebagai sebuah lagi “banana Republic” seperti Argentina!! Ini pasti bertentangan dengan peraturan IMF jika Mahathir-Daim bersetuju menerima bantuan IMF.

Nampaknya, keadaan akan lebih memburuk dengan wujudnya inflasi dan ditambah dengan pengangguran yang akan meningkat apabila selepas bulan November 1999 (Kawalam Kewangan dimansuhkan). Waktu itu, rata-rata pelabur yang terperangkap selama setahun ini dalam sistem kewangan kita akan ‘cabut’ lari..!! Mereka akan membawa wang tunai sejumlah tidak kurang US$10 – 12 bilion (RM38 – 45 bilion) ke negara lain. Itu adalah satu jumlah yang amat besar bagi ekonomi Malaysia yang sudah kekeringan dana. Bermakna, aliran tunai yang jadi potensi pelaburan di Malaysia akan merosot dengan parah. Walaupun ada dasar memberi insentif oleh Regim Mahathir sebagai galakan mereka melabur di Malaysia, tetapi kebanyakan mereka tidak yakin politik dan konomi Malaysia akan stabil kerana (atas satu sebab mutlak) Mahathir masih lagi mengetuai kerajaan
yang ditolak dan tidak disokong oleh rakyat..!! Mahathir juga telah disingkirkan oleh Negara Maju seperti Jepun dan Barat..!!

Ini bukan soal mudah yang mampu ditangani oleh Mahathir & Daim seperti mereka berjaya menangani masalah kemelsetan ekonomi di awal tahun 80-an dulu. Dulu ringgit  masih stabil dan iklim politik tidak dalam kacau-bilau!! Tetapi hari ini, Mahathir sebagai Ketua Kerajaan sudah dikutuk rakyat dan seluruh pemimpin dunia. Keadaan perkelilingan seumpama ini, dari aspek ekonomi pula, Dasar ekonomi Mahathir-Daim adalah “caca-marba”  ala “Banana Republic”.  Malaysia telah diundurkan
Mahathir 50 tahun kebelakang!

Jadi, amat nyata sekarang bahawa ekonomi Malaysia akan terus-menerus lembap dan amat payah untuk pulih selagi kerajaan Mahathir sentiasa menempatkan kepentingan diri pemimpin tertentu (khususnya Daim dan Kroni) dalam proses memulihkan ekonomi. Korapsi dan rasuah diperingkat ini bukan lagi seperti istilah “duit suap”  atau seperti korapsi dirogoh-copet oleh Rafidah Aziz (mengagihkan saham bumiputera kpd menantu sendiri), atau Mahathir-Eric Cheah (berpakat hingga PERWAJA
muflis RM7.3 billion), atau Daim (yang menerima RM600 juta saham Korporat) Itu cuma “chicken feed”..!!  Tapi kini perbuatan mereka berdua ie. Mahathir-Daim  sudah mencapai tahap “cancerous” paling bahaya kepada ekonomi dan kesejhteraan rakyat  Malaysia untuk 100 tahun lagi. Rasuah dan penyelewengan ini telah berlaku diperingkat DASAR
iaitu URAT-NADI ekonomi ditahap tertinggi. Jika ini tidak dibanteras dari berlaku, ekonomi Malaysia  bukan saja terpaksa bermula dari “alif, be” saja, malah kehidupan rakyat akan undur ketahap ekonomi dan kehidupan ditahun-tahun selepas Perang Dunia Ke-2.

Projek-perojek MEGA Mahathir adalah merugikan dan akan terus merugi. Para penampung dana projek seperti PETRONAS,  KWSP, dan rakyat akan terus parah! Projek Putra Jaya menelan RM40 bilion dalam jangka panjang sekiranya Mahligai Mahathir tidak mau seperti “Anchor Watt” di tengah belantara!! Orang-orang Melayu dipesisiran akan dihalau ketepi hutan dimana-mana dan tanah mereka akan jadikan habuan kapitalis rakus yang buat untung 1000 kali ganda!! Kita lihat ancaman kepada pemastautin Kg. Baru, Kuala Lumpur yang dikhianati. Siapakah yang sungguh-sunguh berusaha hendak menghalau mereka kalau tidak Mahathir dan Daim? Mahathir dan Daim tidak menjalankan projek disitu tetapi Kroni dan suku
sakat mereka. Tidakkah Dasar Ekonomi Baru Mahathir sebenarnya Dasar Ekonomi BARUA??

Itu lah alasan sebenar Mahathir & Daim tidak mahu menerima khidmat bantuan IMF. Alasan yang disebut-sebut Mahathir setahun dulu tidak lebih dari “angin kosong” yang dihembus untuk melegakan desakan rakyat (menuntut Mahathir UNDUR..!!) dan mengalih pandangan rakyat dari isu-isu pemecatan DS Anwar. Setelah setahun, hari ini baru rakyat nampak bokti nyata senyata-nyatanya siapa Mahathir dan siapa Daim sebenar, apa kepentingan dan bagaimana mereka memanipulasi minda rakyat. Tidak mungkinkah orang “lurus” seperti DS Anwar akan diperosok oleh Kospirator Mahathir-Daim, anak-anak, suku-sakat dan kroni –  sebagai upaya dan usaha mengelakkan kepetingan mereka yang terbabit dari terjejas jika Anwar menjadi Perdana Menteri dan Menteri Kewangan?

Pada hematnya, dalam keadaan sekarang, barulah rakyat semakin terasa bahawa kedua-dua mereka ini (Mahathir & Daim) adalah sebenar-benar  petualang negara yang paling “kehok hati” dan “busuk sikap” terhadap rakyat, politik dan ekonomi Malaysia yang kian merudum!! Malangnya, lebih ramai para pemimpin UMNO peringkat bawahan yang tidak mahir dalam
menganalisis keadaan yang makin kompleks; kerana mereka adalah terdiri dari orang-orang yang tidak berilmu dibidang peggubalan dasar ekonomi secara empirikal. Para pemimpin diperingkat Menteri  sendiri pun hanya hidup dalam kedunguan dan rasuah yang menjadi bahan ugutan Mahathir-Daim. Budaya “Takut” dan “Immoral Sycophants” (Pak Turut tanpa maruah diri) kebelakangan ini sudah jadi budaya resmi amalan UMNO. Mereka sudah diperangkap oleh Mahathir-Daim kerana pelbagai kes-kes rasuah mereka boleh dikemukakan di mahkamah bila-bila masa oleh Mahathir. Leher mereka sudah terjerut!

Pendek kata, sekiranya perkongsian Mahathir & Daim, para pemimpin UMNO/BN dan Kerajaan UMNO/BN terus diberi kuasa 5 tahun lagi, maka negara ini akan punah-ranah dimamah oleh mereka berdua ie. Mahathir & Daim.  Hak rakyatkan difarait. Waktu itu, kehidupan rakyat akan lebih terhimpit dan rakyat akan kehilangan demokrasi secara total, rungutan rakyat tidak akan didengar dan ISA/OSA akan lebih mencerut batang leher. Kerana, waktu itu, mana-mana Barisan politik yang akan
mengambil-alih PASTI akan memikul beban hutang ratusan bilion. Contoh yang ketara: Kerajaan UMNO/BN telah meninggal hutang RM600 juta di Kelantan. Kalau begitu, kemungkinan besar Kerajaan Mahathir @ UMNO/BN akan meninggalkan hutang kepada kerajaan baru RM600 bilion dalam tepoh 5 lagi (tahun 2005)..!! Ini tidak mustahil akan dilakukan oleh Mahathir
dan Daim, kerana kerugian yang ditanggung oleh Mahathir-Daim, anak-anak, suku-sakat dan kroninya dari keruntuhan pasaran BSKL dan kejatuhan mata wang dianggarkan hampir sejumlah itu!! Itu sebab Mahathir TIDAK MAU meletak jawatan dan terus-menerus berkuasa..!! Dia mau mengembalikan kekayaan yang telah musnah selagi Mahathir masih bernyawa. Itu sebab Mahathir tetap bertegas bahawa dia tidak akan meletak jawatan selagi tidak ada pengganti seperti dirinya..!!

Cara yang terbaik kini hanyalah satu dan cuma satu, iaitu MENUMBANGKAN Kerajaan Mahathir @ UMNO/BN tanpa tangguh-tangguh sebelum terlambat. Bukan tanggungjawap rakyat menebus kerugian aak-anak Mahathir! Tidak salah langkah sedikitpun jika kita rakyat  hari ini memutuskan untuk menghumbankan UMNO/BN dan menggantikan dengan BARISAN ALTERNATIF yang punya deretan pakaran dari mereka dikalangan kakitangan Kerajaan yang jujur dan ikhlas. Mereka adalah sebahagian dari rakyat yang sedar dan terhimpit oleh Regim Mahathir. Mereka mahu rakyat sejahtera kerana
“Rakyat” itu adalah “mereka sendiri”.

Kita perlu meletakkan harapan kepada BARISAN pemimpin ALTERNATIF yang baru. Mereka ini saja yang insaf untuk mengembalikan kewibawaan rakyat, bangsa dan ugama ketahap NEGARA MAJU di abad ke-21. InsyaAllah..!!
 

A. M  S
M.Sc. (Political Economy). Cantab.
United Kingdom.
(Kini menyiapkan thesis diperingkat Ph.D)